Home / Pendidikan

Selasa, 19 Juli 2022 - 19:03 WIB

Smart School, Inovasi Gubernur Andi Sudirman Mendorong Satu Standar Kualitas Pembelajaran Seragam pada SMA se Sulsel

Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman inovasi Smart School seluruh pelajar tingkat SMA se Provinsi Sulsel tahun ajaran 2022/2023

Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman inovasi Smart School seluruh pelajar tingkat SMA se Provinsi Sulsel tahun ajaran 2022/2023

LINTASCELEBES.COM MAKASSAR — Seluruh pelajar tingkat SMA se Provinsi Sulawesi Selatan pada tahun ajaran 2022/2023 mulai bertahap mendapatkan kuliatas pembelajaran yang seragam.

Hal itu berkat hadirnya inovasi Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan melalui program Smart School: Satu Standar, Satu Guru, Satu Sulsel. Dalam program itu, menghadirkan sistem pembelajaran hybrid. Melalui pendekatan digital, kualitas dan mutu yang diterima siswa/siswi SMA se-Sulsel seragam.

Bahkan ini menjadi inovasi sistem Pembelajaran hybrid pertama yang dihadirkan oleh Pemerintah Provinsi di Indonesia. Program ini diinisiasi langsung oleh Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman ini sebagai wujud dalam mendorong sumber daya manusia (SDM).

Kepala Dinas Pendidikan Sulsel, Setiawan Aswad menyampaikan, “inovasi dalam dunia pendidikan ini merupakan ide dari Gubernur, bapak Andi Sudirman Sulaiman, bahwa trend dunia pendidikan ke depan akan sangat dipengaruhi oleh perkembangan teknologi informasi. Karena itu pemerintah harus mampu beradaptasi dan menyesuaikan diri,” ujarnya, Selasa (19/07/2022).

Setiawan memaparkan, bahwa sistem dalam Smart School ini menggabungkan antara pembelajaran online dan offline secara bersamaan (Hybrid). Dengan tujuan untuk mendukung pelaksanaan proses pembelajaran dimana siswa dapat meningkatkan daya serap siswa atas materi yang diajarkan, meningkatkan kemampuan belajar mandiri siswa, meningkatkan partisipasi aktif siswa, meningkatkan kualitas materi pendidik dan meningkatkan kemampuan menampilkan informasi dengan perangkat teknologi informasi.

Yang kemudian pendalamannya diperkuat oleh para siswa dengan proses belajar di kelas dengan pendampingan guru mata pelajaran di sekolah masing-masing.

“Dinas Pendidikan telah memilih 70 guru yang dianggap paling baik atau memiliki metode paling efektif dalam mentransfer pengetahuan dalam proses pembelajaran. Guru-guru ini diseleksi oleh Tim Gabungan Musyawarah Guru Mata Pelajaran dan Dinas Pendidikan Provinsi Sulsel. Merekalah yang memberikan pembelajaran secara online kepada seluruh siswa SMA se Sulsel. Kemudian dilanjutkan pendalaman secara offline oleh guru pendamping di kelas,” jelasnya.

Baca juga:  SDN 2 Maddukelleng Sukses Adakan ANBK Secara Mandiri

Dalam pembelajarannya, menggunakan pendekatan pembelajaran mandiri dan interaktif dengan daring, dan pembelajaran klasikal. Sehingga video penjelasan guru bisa kembali diakses melalui aplikasi smart school E-Andalan.

“Setelah mengikuti pelajaran secara virtual dari guru-guru smart school, peserta didik akan melakukan pendalaman materi pelajaran bersama guru-guru pendamping mereka yang ada di kelas serta pengayaan melalui pengerjaan tugas-tugas. Setiap siswa, guru dan pihak sekolah memiliki akun masing-masing untuk bisa mengakses aplikasi Smart School melalui gawai, baik Smartphone, Komputer atau pun perangkat Smart School yang tersedia di setiap sekolah,” paparnya.

Selain fasilitas pembelajaran online, aplikasi smart school juga menyediakan Learning Management System (LMS) yang lengkap, seperti modul-modul, bahan ajar, tugas-tugas dan quiz, serta video-video bank soal yang berisi trik-trik penyelesaian soal. “Fitur ini disediakan untuk membiasakan siswa mengerjakan soal-soal yang sering kali muncul pada ujian-ujian evaluasi maupun tes masuk perguruan tinggi,” ungkapnya.

Adapun sejumlah layanan dalam aplikasi Smart School, antara lain
medical record, smart news, smart library, smart character, smart event, learning resource, smart passion, smart diary, smart game, dan virtual experience.(Natsir)

Editor: Sudirman

Share :

Baca Juga

Pendidikan

Masyarakat Tak Terbiasa dengan Online, PPDB di SDN 135 Akkajeng Dilakukan Secara Luring

Pendidikan

Amran Mahmud Harapkan Peserta Workshop Menjadi Agen Perubahan dalam Mensosialisasikan Bagaimana Menggunakan Sosmed yang Baik dan Benar

Pendidikan

Bupati Wajo Menaruh Harapan ke PGRI, Kembangkan SDM di Bumi Lamaddukkelleng

Pendidikan

Jaga Keselamatan Siswa dan Guru, Pembelajaran Tatap Muka di Wajo Belum Dibuka

Pendidikan

Bupati, Ketua DPRD Wajo dan Rektor IAI As-adiyah Dijadwalkan Hadiri Reuni Akbar dan Halal Bihalal SMPN 1 Tanasitolo

Pendidikan

Kukuhkan Satgas Covid-19 UPT SMAN 4 Wajo, Muh. Yusri Ingatkan Jangan Abai Terhadap Prokes

Advertorial

Jadi Irup Hardiknas, Bupati Wajo: Perspektif Kemendikbud, Pembangunan SDM Tekankan Dua Penguatan

Advertorial

DPRD Wajo dan Pemkab Sepakati Perampingan OPD