Home / Sulsel

Sabtu, 7 Mei 2022 - 18:21 WIB

Bupati Gowa Dampingi Ganjar Pranowo Ziarah ke Makam Sultan Hasanuddin

Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan, dampingi Ganjar Pranowo Ziarah ke Makam Sultan Hasanuddin, Sabtu (07/05/2022).

Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan, dampingi Ganjar Pranowo Ziarah ke Makam Sultan Hasanuddin, Sabtu (07/05/2022).

LINTASCELEBES.COM GOWA — Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan bersama Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Gowa, Priska Paramita Adnan mendampingi Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo sekaligus Ketua Umum Pengurus Pusat Keluarga Alumni Universitas Gajah Mada (KAGAMA) melakukan ziarah ke Makam Sultan Hasanuddin di Kelurahan Katangka, Kecamatan Somba Opu, Sabtu (07/05/2022) pagi.

Pada kesempatan ini Bupati Adnan menjelaskan bahwa Sultan Hasanuddin ini menjadi Raja Gowa pada usia yang masih sangat muda dan memimpin Kerajaan Gowa selama 17 tahun. Selain itu Adnan juga menjelaskan bahwa di Kompleks Makam Sulatan Hasanuddin ini juga terdapat beberapa Raja yang pernah memimpin Kerajaan Gowa.

Salah satunya yang disebutkan Bupati Gowa yaitu Sultan Alauddin yang merupakan merupakan Raja Gowa keempat belas.

“Sultan Alauddin ini merupakan Raja Gowa yang pertama kali memeluk Agama Islam,” ujar orang nomor satu di Gowa ini.

Sementara itu, Ganjar Pranowo mengatakan bahwa kedatangannya di Makam Raja Gowa ini merupakan bagian dari rangkaian kunjungan kerjanya bersama Keluarga Alumni Universitas Gajah Mada (KAGAMA) di Sulawesi Selatan.

Menurut Ganjar Raja Gowa ke-16 ini sangat menarik karena menjadi pemimpin di usia yang masih sangat muda dan memiliki jiwa patriotisme yang sangat tinggi sehingga ditakuti oleh Belanda.

“Sultan Hasanuddin kemudian dijuluki Ayam Jantan dari Timur yang kemudian dipasang dimakamnya,” kata Ganjar.

Ia berharap jiwa kepahlawanan, patriotisme dan semangat yang ada pada diri Sultan Hasanuddin harus bisa menjadi penyemangat bagi generasi muda untuk tidak mudah menyerah.

Selain itu Ganjar juga mengaku tertarik dengan corak bangunan makam yang memiliki kemiripan dengan candi-candi yang ada di Jawa. Mulai dari cara membangun dan menyatukan bangunan ada kemiripan.

Baca juga:  Kadinkes Makassar Jadi Narasumber pada Kegiatan Diskusi Publik LGBT

“Saya tertarik karena Sultan Hasanuddin menjadi raja di usia yang sangat muda dan punya jiwa patriotisme sangat tinggi sampai Belanda takut dan dijuluki sebagai Ayam Jantan dari Timur,” tambahnya.(JN-Natsir)

Editor: Sudirman

Share :

Baca Juga

Sulsel

Hasnah Syam Serahkan Bantuan ke Mesjid dan Sosialisasi Penurunan Stunting di Desa Kamiri

Sulsel

Dukung Program Lorong Wisata, Kelurahan Tabaringan Gelar Sosialisasi di Jalan Tinumbu

Sulsel

Mantan Ketua DPRD Wajo HA. Asriadi Mayang Wafat, Bupati Wajo Sampaikan Belasungkawa

Sulsel

Dishub Libatkan 353 Personelnya Mengatur Kelancaran Kendaraan pada Event F8

Sulsel

Komisi Informasi Sulsel Kunjungi Pinrang, Dalan Rangka Pemeringkatan Keterbukaan Informasi Badan Publik

Sulsel

Tim Verilap KKS Nasional Tertarik dengan Inovasi Pemkab Sinjai

Advertorial

Wali Kota Makassar Minta Peranan Warga Jaga Kota, Mari Tanamkan Ilmu Agama

Sulsel

Vaksinasi Terus Berlangsung, Binda Sulsel Ingin Cegah Penyebaran Varian Baru Covid-19 di Luwu Timur